Kapolda Papua Ungkap Penyebab Massa Pendemo di Jayapura Jadi Brutal

Loading...

Kepolisian Daerah Papua mengungkapkan, ribuan pengunjuk rasa di Kota Jayapura, Papua, bertindak anarkistis, Kamis (29/8/2019), lantaran adanya provokasi.

Kapolda Papua Irjen Pol Rudolf Albert Rodja mengatakan, pihaknya saat ini tengah berupaya mengungkap aktor yang memprovokasi massa pengunjuk rasa hingga akhirnya mereka melakukan aksi anarkistis.

“Jadi, awalnya kita sudah sepakat untuk mengawal massa agar melakukan unjuk rasa dengan damai. Tapi di tengah perjalanan ada yang memprovokasi massa, untuk melakukan perusakan terhadap instalasi pemerintahan, tempat usaha dan rumah warga,” ungkap Rodja ketika dihubungi melalui telepon selulernya, Jumat (30/8/2019) malam.

Loading...

Rudolf menyesalkan perbuatan massa pengunjuk rasa yang terprovokasi hingga melakukan aksi anarkistis.

“Jadi kita sedang selidiki siapa dalangnya. Saat ini tim sedang bekerja,” tegasnya.

Siapa Tersangka yang Ucapkan Kalimat Rasis ke Mahasiswa Papua?
Habib Rizieq Shihab: Daripada Papua Pisah Diri, Lebih Baik Jokowi Lepas Jabatan

Rodja menegaskan, guna mencegah terjadinya konflik horizontal atau gesekan antara massa pendemo dengan masyarakat yang menjadi korban anarkistis, pihaknya telah menyekat pergerakan massa di wilayah mereka masing-masing.

“Kita sudah buat penyekatan antara kelompok massa anarkistis dan massa korban anarkistis. Kami juga memberikan imbauan kepada masyarakat, melalui fungsi Binmas,” ujarnya.

Rodja meminta masyarakat untuk menyerahkan permasalahan ini kepada aparat kepolisian.

“Serahkan kepada kami permasalahan ini. Kami kepolisian siap menjamu keamanan masyarakat pendatang dan masyarakat Papua,” tandasnya.

Sebelumnya, Kamis (29/8/2019), ribuan warga menggelar aksi unjuk rasa memprotes tindakan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Surabaya. Aksi unjuk rasa berujung anarkistis.

Massa membakar ruko, perkantoran pemerintah, kendaraan roda dua dan roda empat, serta merusak fasilitas lainnya. Kondisi itu membuat aktivitas di Kota Jayapura lumpuh total.(kompas.com)

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *